Takdir Ilahi atau Salah Manusia?

Malang memang tak pernah berbau, kalau boleh dihidu bukan malang la namanya tapi kadang-kadang malang boleh menimpa pada seseorang dgn kerap dan bersilih ganti. Mengapa? Adakah ianya takdir atau kebetulan ATAU keturunan? Ada ke malang penyakit keturunan? Entah lah di dunia yang serba moden ini macam-macam boleh jadi. Mengapa kita selalu menyalahkan takdir jika terjadi sesuatu yang tidak diingini, mengapa tidak disalahkan diri sendiri yang lalai dan leka dengan segala suruhanNya.
Allah sentiasa merancang yang terbaik untuk hambaNya cuma manusia sahaja yang tidak perasan atau sedar, bila dilimpahi rezeki mencurah-curah manusia lupa dan alpa. Segalanya diambil mudah, duit banyak. Semua boleh bayar, makan tempat yang ‘high standard’ cerita bab juta-juta, kereta mewah sahaja. Ada ingat pada yang memberi rezeki? Pada insan yang tak senasib dan malang? Memang ada tapi boleh dikira dgn jari, lebih ramai yang akan merasa hidungnya lebih mancung dari jiran sebelah rumah walaupun hidung macam jambu air. Setiap yang hidup pasti mati, setiap yang naik pasti turun malah air sungai yang melimpah-limpah di musim hujan pun akan menjadi kering di musim kemarau. Setelah rezeki ditalik balik maka dah tak ada ‘steak house’, ‘starbucks’ ataupun ‘Merc Benz’, semua yang senang akan jadi susah sebab duit tak cukup untuk menyara diri. Nak kena bayar itu dan ini, bila tak boleh bayar macam-macam benda rumit jadi maka ‘malang’ pun menimpa tanpa belas kasihan. Malang datang tanpa diduga apatah lagi diundang, ianya cuma ujian tapi dianggap malang hanya sebab tidak boleh terima kenyataan diri dah manjadi susah. Inilah ciptaan Allah bernama manusia, bila senang lupa diri bila susah salahkan takdir Tuhan sedangkan Allah menyuruh kita mengubah hidup kita jika mahu sesuatu yang lebih baik atau dihormati jangan hanya duduk dan tunggu orang lain tegur kita serta hormat kita. Kita yang perlu hormat orang lain dulu barulah kita akan dihormati tapi jangan pula jangan terlalu menghormati nanti akan diambil kesempatan pula. Dah nama manusia pantang ada insan lain buat baik ada je akalnya nak pijak kepala. Buat-buat tak sedar Allah melihat setiap inci perlakuannya, baik atau buruk.
Maka jangan lah kita selalu lupa bahawa yang baik itu semuanya datang dari ALLAH dan yang tak baik itu datangnya dari diri kita sendiri.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: